Home Dunia kita / Motivasi / News / panutan / Teknologi


Komunitas percetakan 3D di seluruh dunia sedang bergerak dalam membantu mengurangi kekurangan peralatan medis yang dibutuhkan untuk memerangi pandemi coronavirus.

Mereka termasuk pengusaha, perusahaan di industri percetakan 3D, pembuat mobil, pabrik pesawat terbang, universitas, dan bahkan pembuat kapal.

Beberapa perusahaan menawarkan file printer 3D gratis untuk diunduh dan digunakan. Yang lain menawarkan untuk memproduksi peralatan medis tersebut. Untuk membantu organisasi medis dan layanan kesehatan ke fasilitas pencetakan 3D.

"Akan ada beberapa pilihan, tetapi, pada saat ini, sebagian besar berusaha membantu dengan cara apa pun yang mereka bisa," kata Jim McGregor, analis utama di Tirias Research .



Membantu dalam segala upaya.

Di Amerika Serikat, perusahaan-perusahaan besar seperti GM, Ford dan Tesla berencana untuk memproduksi atau membantu dalam memproduksi respirator atau ventilator. CEO Tesla Elon Musk telah membeli lebih dari 1.200 ventilator dari Cina, yang ia bagikan ke rumah sakit.

Di bagian lainnya, Volkswagen, Nissan, Ferrari, dan BMW berencana membuat produk medis menggunakan pencetakan 3D.

Bahkan pembuat pesawat Airbus dan pembuat kapal milik negara Spanyol Navantia juga akan membuatkan cetakan ventilator 3D.

Sebuah spreadsheet untuk digunakan masyarakat umum disediakan bagi seluruh dunia untuk mengakses layanan cetak 3D guna membuat komponen medis seperti katup oksigen.



Desain Pelindung Wajah APD Gratis


The Global Center untuk Inovasi Medis telah menerbitkan file desain gratis bagi mereka yang ingin membuat pelindung wajah untuk bagi layanan kesehatan.

File ini telah banyak diunduh, oleh "bisnis swasta kecil, perusahaan publik besar,  hingga sektor pemerintahan yang secara aktif terlibat dalam memerangi COVID-19," kata Urusan Medis GCMI Liaison Emily Blum, MD

GCMI bekerja sama dengan Institut Teknologi Georgia untuk membuat perisai wajah yang masih dalam tahapan prototipe ini untuk menunggu persetujuan peraturan pemerintah.

Produsen ini diperkirakan dapat membuat 100.000 per hari. Dengan target produksi  lebih dari satu juta pelindung wajah sebulan.


Sebuah perusahaan lainnya yang dipimpin oleh Leitat Technology Center Spanyol , yang meliputi HP, Navantia, dan Airbus, telah mengembangkan respirator dengan komponen cetak 3D. Perangkat ini sudah diuji di dua rumah sakit menggunakan paru-paru buatan.

Sementara itu, produsen printer 3D Stratasys membuat 5.000 perisai wajah-cetak 3D untuk membantu pekerja tenaga medis.

Stratasys juga menawarkan bantuan di daerah lain untuk memerangi pandemi.

Produsen printer 3D Roboze bahkan telah mencetak 100 katup respirator secara gratis, dan telah berjanji untuk terus mendukung permintaan komponen perangkat medis penting tanpa pungutan biaya.

Satu lagi iMakr , reseller pencetakan 3D, saat ini telah menyumbangkan rangkaian pertama pelindung wajah cetakan 3D dari percetakan baru di New York ke Rumah Sakit St. Barnabas di Bronx.

Keterlibatan perusahaan - perusahaan dari industri-industri ini, seperti manufaktur mobil dan pesawat terbang, "menunjukkan bahwa perusahaan tersebut bersedia membantu dan mengatasi masalah kritis ini secara mandiri daripada hanya duduk diam, berharap orang lain akan melakukannya. Mari kita berharap supaya banyak industri kita juga yang mendukung tenaga medis dalam menangani virus corona.


Baca juga :

No comments

Post a Comment

Punya saran, kritik, atau pertanyaan seputar topik pembahasan. hyu isi koment dibawah.

to Top