Home Dunia kita / kristen / News



Orang-orang yang mengikuti agama dan ikut partisipasi aktif dalam persekutuan jemaat cenderung lebih bahagia, menurut sebuah studi baru.

Penelitian oleh Pew Research Center, membandingkan kehidupan orang-orang beragama dan orang-orang yang tidak beragama dengan menganalisis data survei dari lebih dari dua lusin negara termasuk Amerika Serikat, Meksiko, dan Australia.

Menurut hasil, orang yang aktif beragama biasanya lebih bahagia dan lebih "terlibat hidup bermasyarakat" - yang berarti mereka lebih cenderung melakukan hal-hal seperti memilih untuk bergabung dengan kelompok masyarakat dibandingkan orang dewasa lain yang tidak mempraktikkan agama atau tidak berpartisipasi secara aktif.

Orang Beragama Lebih Sehat

Selain itu, penelitian ini juga menemukan bahwa keterlibatan dalam sidang agama bertepatan dengan beberapa pilihan gaya hidup yang lebih sehat, dengan orang-orang religius dilaporkan merokok dan minum lebih sedikit daripada mereka yang tidak beriman.

Namun, manfaat kesehatan tidak meluas ke bidang kehidupan lainnya, karena penelitian ini menemukan bahwa orang yang beragama tidak sehat "dalam hal frekuensi latihan dan tingkat obesitas", juga tidak dalam kesehatan keseluruhan yang dilaporkan sendiri secara lebih baik. 

hubungan antara agama dan kebahagiaan

Untuk memahami hubungan antara agama dan kebahagiaan , para peneliti mengelompokkan orang ke dalam tiga kategori :

  • "aktif beragama", mereka yang menghadiri setidaknya acara keagamaan sebulan sekali, 
  • "tidak aktif beragama", orang yang mengidentifikasi dirinya beragama tetapi jarang hadir. ,
  • "tidak beragama secara agama", orang-orang yang tidak mengidentifikasikan diri dengan agama apapun.


Data survei

Studi ini sebagian besar mengandalkan data survei dari negara-negara mayoritas Kristen karena merupakan agama yang sangat mendorong untuk para jemaatnya supaya berpartisipasi dalam aktifitas layanan keagamaan. Namun, data dari beberapa negara dan wilayah Afrika dan Asia juga turut dianalisis.

Para peneliti menemukan bahwa lebih dari sepertiga orang dewasa yang aktif beragama di AS menggambarkan diri mereka sangat bahagia dan di 12 negara yang dianalisis, mereka yang aktif dalam acara keagamaan ditemukan lebih bahagia dengan "margin yang signifikan secara statistik" daripada mereka yang tidak bersangkut paut dengan sebuah agama.

Di sekitar sembilan negara yang dianalisis, orang-orang beragama yang terlibat melaporkan kebahagiaan lebih tinggi daripada orang dewasa yang tidak aktif beragama.

Namun, tidak ada negara yang berpartisipasi secara aktif dengan agama melaporkan kebahagiaan yang secara signifikan lebih rendah daripada orang yang tidak beragama, namun ada beberapa negara di mana keterlibatan agama berkorelasi dengan sedikit perbedaan dalam kebahagiaan.

Sementara itu ada hal lebih "mencolok" mengenai hubungan antara kebahagiaan terhadap agama yang membutuhkan studi lebih lanjut - karena " tidak membuktikan bahwa pergi ke acara pelayanan keagamaan secara langsung, bertanggung jawab dalam meningkatkan kehidupan masyarakat," menurut para peneliti.  

Sebaliknya, kebalikannya bisa saja benar - bahwa orang yang lebih bahagia terlibat dalam partisipasi keagamaan karena mereka secara menyeluruh lebih banyak berpartisipasi dibandingkan dengan orang yang tidak bahagia - karena survei menunjukkan bahwa banyak orang yang beragama aktif juga melaporkan keterlibatannya secara sukarela pada organisasi lain. Atau mungkin lebih bahagia karena mereka mendapat manfaat dari relasi sosial yang mereka bangun.

Studi ini, yang berfokus pada survei yang dilakukan sejak 2010 oleh Pew Research Center, Asosiasi Survei Nilai Dunia, dan Program Survei Sosial Internasional, adalah yang terbaru untuk meneliti hubungan antara kebahagiaan dan agama, dengan studi sebelumnya dari Kantor Statistik Nasional program kesejahteraan menemukan tautan serupa.








Postingan ini terjemahan dari www.independent.co.uk






Baca juga :

No comments

Post a Comment

Punya saran, kritik, atau pertanyaan seputar topik pembahasan. hyu isi koment dibawah.

to Top