Home Dunia kita / News / Teknologi


Saat ini, Robot dan kecerdasan buatan sedang digunakan di seluruh dunia dalam perang melawan pandemi Coronavirus.

Robot digunakan untuk membersihkan rumah sakit, beberapa di antaranya dilengkapi ultraviolet sebagai upaya untuk meminimalisir paparan petugas kesehatan terhadap virus corona.

Robot yang menggunakan teknologi ultraviolet untuk membersihkan area telah dikerahkan di negara-negara di seluruh dunia untuk meminimalkan paparan pasien dan petugas kesehatan ke COVID-19. Kredit gambar: Robot UVD.

Seperti salah satunya di di Cina, yang merupakan titik nol penyebaran virus, robot digunakan di rumah sakit untuk mengirim makanan dan obat - obatan serta dapat mengukur suhu tubuh pasien.
Adapula Drone yang digunakan untuk mengangkut persediaan, menyemprotkan desinfektan, dan melakukan pencitraan termal.

Pihak kepolisian juga baru-baru ini  mengeluarkan helm pintar dengan teknologi pengenalan wajah dan kamera inframerah yang secara otomatis mendeteksi suhu tubuh.

Selain memeriksa suhu tubuh, kecerdasan buatan digunakan untuk mendiagnosis SARS-CoV-2.
Infervision, perangkat lunak yang secara otomatis mendeteksi gejala melalui gambar CT scan, dapat membuat diagnosis lebih cepat dan mengurangi risiko kesalahan manusia.

"Sistem ini membantu dokter menghemat waktu yang berharga dan meningkatkan keakuratan data," kata Ming-Ming Cheng, seorang profesor di Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Universitas Nankai, di Tiongkok.

Kasus COVID-19 yang terkonfirmasi per 29 Februari. Kredit gambar: Metropolitan / Wikimedia Commons , CC BY-SA 4.0 . 

Selain inovasi rekayasa lunak , ilmu data berkontribusi pada upaya untuk menahan pandemi COVID-19.

“Data dapat membantu dalam mengatur pergerakan populasi, dan menghubungi serta mendeteksi dan dengan cepat mengisolasi sumber [coronavirus]. Insinyur data dan informasi besar telah memainkan peran penting dalam hal ini. ”
Gong Ke, Federasi Organisasi Teknik Dunia


Contohnya Universitas Johns Hopkins. Mereka memiliki peta global yang menunjukkan jumlah kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di seluruh dunia, berdasarkan laporan resmi.

Healthmap , sebuah prakarsa organisasi seperti Harvard Medical School, Rumah Sakit Anak Boston dan Universitas Northeastern, mengambil pendekatan yang serupa, meskipun itu juga faktor-faktor dalam posting media sosial ketika penggalian data.

Event Horizon menampilkan model matematika yang memprediksi di mana virus dapat menyebar berdasarkan rute penerbangan internasional.

“Data dapat membantu dalam mengatur pergerakan populasi,  berkomunikasi, serta mendeteksi  dengan cepat untuk mengisolasi.
Teknologi Informasi  dan big data telah memainkan peran penting dalam hal ini, ”Gong Ke, presiden Federasi Organisasi Rekayasa Dunia (WFEO), mengatakan kepada SciDev.Net.

Pertama kalinya karena kekhawatiran penyebaran virus corona, memaksa acara Hari Rekayasa Dunia (inaugural World Engineering Day) yang berfokus untuk Pembangunan Berkelanjutan oleh WFEO ditunda.

Gong mengatakan para insinyur bekerja dengan para ilmuwan dan dokter untuk mengembangkan metode yang lebih efisien guna mendiagnosis virus corona, serta dalam guna menguji potensi pemulihan dari jangkitan virus.

"Memecahkan masalah dunia adalah upaya kolaborasi besar yang melibatkan sektor publik, swasta dan meluas hingga lintas ilmu disiplin, serta perbatasan demografi," kata Kathy Renzetti, direktur eksekutif kelompok advokasi teknik DiscoverE , yang berbasis di Amerika Serikat.

Internet telah membuat kolaborasi lebih mudah. para ilmuwan Cina, menyediakan sample virus yang disediakan untuk umum hanya beberapa minggu setelah wabah di Wuhan, saat ini sedang dipelajari oleh para peneliti medis dan dokter di seluruh dunia, dalam upaya untuk mengembangkan vaksin dan pemulihan COVID-19.

Dan muncullah terobosan yang dilakukan di Brasil dibagikan di virological.org, sebuah forum untuk analisis dan interpretasi evolusi molekuler virus dan epidemiologi

Peneliti lain telah membuat karya mereka tersedia untuk umum melalui basis data online, seperti DrugVirus.info , sebuah platform gratis yang menampilkan informasi tentang senyawa yang ada yang berpotensi digunakan untuk pengobatan COVID-19.

Komposisi obat sebagai obat penawar  juga sedang dieksplorasi.

“Butuh waktu untuk mengembangkan obat melawan COVID-19. Namun, pendekatan reposisi obat akan memperpendeknya, ”jelas Denis Kainov, associate professor di Departemen Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Universitas Norwegia untuk pengobatan klinis dan molekuler.


Baca juga :

No comments

Post a Comment

Punya saran, kritik, atau pertanyaan seputar topik pembahasan. hyu isi koment dibawah.

to Top